Inilah Cara Kerja Pemasaran Konten

Inilah Cara Kerja Pemasaran Konten – Pemasaran konten bekerja dengan menawarkan kepada pembaca materi yang informatif dan bermanfaat yang memberikan wawasan dan nilai. Menggunakan blog, eBook, posting media sosial, grafik dan video, pemasaran konten menarik pelanggan potensial, membuat mereka tetap terlibat dan menggerakkan mereka lebih jauh di sepanjang saluran penjualan.

Inilah Cara Kerja Pemasaran Konten

3-beards.com – Pada tahun 2019, 76% pemasar mengambil pendekatan strategis untuk mengelola konten . Dengan kata lain, mereka menggunakan pendekatan yang memformalkan proses, orang, dan teknologi yang dibutuhkan untuk menskalakan dan menyampaikan konten. Tujuan utama dari strategi pemasaran konten adalah:

Baca Juga : Pengertian Lebih Lanjut tentang Content Creation

  • Meningkatkan pengalaman pelanggan.
  • Menghasilkan dan memelihara prospek bisnis.
  • Mendukung tujuan dan kriteria organisasi untuk sukses.

Karena semakin banyak organisasi menggunakan pemasaran konten, pendekatan strategis diperlukan untuk memaksimalkan laba atas investasi.

Apa itu pemasaran konten?

Sebagai konsumen, Anda mungkin memperhatikan bahwa pemasaran tradisional tidak seefektif dulu. Hari-hari ini, iklan TV dan radio sering kali tidak lebih dari sekadar non-sequitur, lelucon, dan logo perusahaan. Dan semakin keras pengiklan mencoba untuk menjadi lucu, semakin banyak penonton yang merasa ngeri.

Ini cerita yang sama secara online.

Sekitar 40% pengguna internet menerapkan pemblokir iklan di setidaknya beberapa perangkat mereka. Sementara itu, 84% milenial yang merupakan kelompok konsumen terbesar mengatakan tidak menyukai atau mempercayai pemasaran tradisional . Pemasaran konten mengatasi tantangan yang terkait dengan metode tradisional dengan memulai percakapan daripada hanya menyatakan proposisi nilai unik suatu penawaran:

Iklan tradisional memberi tahu konsumen apa yang dilakukan perusahaan dan bagaimana melakukannya.
Pemasaran konten berbagi pengetahuan dan wawasan yang dapat ditindaklanjuti yang membantu konsumen memahami mengapa mereka harus mengambil tindakan.

Sebagai bagian dari strategi pemasaran, konten dapat mengambil banyak bentuk, yang akan kita bahas secara rinci di bawah ini. Apa pun bentuknya, konten paling efektif saat menjawab pertanyaan, memberikan wawasan mendalam, dan menempatkan pembaca – bukan produk – sebagai pusat perhatian.

Mengapa menggunakan pemasaran konten?

Karena itu bekerja. Dibandingkan dengan taktik pemasaran tradisional, pemasaran konten lebih baik dalam menciptakan nilai bagi konsumen dan merek. Beberapa manfaat utama dari pemasaran konten meliputi:

  • Keterlibatan pelanggan: Konten seperti blog dan halaman arahan menangkap lalu lintas web dari penelusuran organik, jaringan media sosial, dan sumber lain, seperti acara langsung.
  • Kesadaran merek dan kepemimpinan pemikiran: Konten yang bijaksana dapat menjadikan merek Anda sebagai pemimpin industri yang diakui.
  • Pembuatan dan pemeliharaan prospek: Kampanye konten membuat pelanggan potensial tetap tertarik dan terlibat sepanjang siklus penjualan.
  • Pemberdayaan penjualan: Upaya pemasaran konten mendukung percakapan penjualan dengan memberikan pengetahuan dan data utama kepada calon pelanggan.
  • Manfaat ini dapat diterjemahkan ke semua jenis industri, di pasar mana pun. Ketika Anda mengenal pelanggan Anda dengan baik, Anda dapat membuat konten menarik yang mendukung tujuan bisnis Anda.

Siapa yang menggunakan pemasaran konten?

Saat ini, hampir semua orang menggunakan pemasaran konten, baik mereka mengetahuinya atau tidak. Namun, perusahaan dengan strategi formal yang berdiri untuk mendapatkan ROI paling banyak dari upaya mereka.

Baik pemasar B2C dan B2B menggunakan konten untuk menjangkau dan melibatkan audiens target mereka. Menggunakan strategi seperti segmentasi audiens , pemasar digital dapat mengembangkan konten yang sangat relevan yang mendorong prospek.

Pemasar konten terbaik di kelasnya lebih cenderung :

  • Memiliki strategi pemasaran konten yang terdokumentasi (65%).
  • Ukur ROI pemasaran konten mereka (72%).
  • Terapkan teknologi pemasaran konten tingkat lanjut (67%).
  • Gunakan teknologi untuk mendapatkan wawasan tentang perilaku dan preferensi audiens (73%).

Membangun strategi pemasaran konten dari awal, atau bahkan membangun strategi yang sudah ada, membutuhkan kerja keras, pendekatan ilmiah terhadap analitik, dan kemauan untuk tidak pernah berhenti belajar.

Apa yang dilakukan pemasar konten?

Pemasaran konten yang efektif menggunakan beberapa keterampilan berbeda untuk membuat kampanye yang kohesif. Pemasar konten terbaik bekerja dalam tim di mana mereka dapat mengandalkan keahlian beberapa orang.

Rencana pemasaran konten terbaik di kelasnya dapat memerlukan keterampilan berikut:

  • Keahlian materi pelajaran: Pemasar konten melakukan penelitian mendalam tentang tren industri, poin keluhan pelanggan, dan kondisi pasar. Mereka memanfaatkan sumber cetak dan digital, serta wawancara dengan para ahli mapan.
  • Branding: Pemasar perlu mengetahui suara dan kepribadian merek seolah-olah itu milik mereka sendiri. Mereka sering membuat dan memelihara panduan gaya.
    Optimalisasi mesin pencari: Pembuat konten memanfaatkan alat kata kunci dan teknologi serupa untuk memastikan pekerjaan mereka mudah ditemukan di halaman hasil mesin pencari.
  • Strategi dan analitik: Pemasar mengembangkan strategi kampanye seputar tema, jenis aset, dan promosi. Setiap kampanye harus dilacak dan dipantau sehingga setiap wawasan yang diperoleh dapat menginformasikan – dan meningkatkan – kampanye berikutnya. Ahli strategi menggunakan Google Analytics untuk mengidentifikasi aset mana yang berfungsi dengan baik, dan mana yang perlu disempurnakan.
  • Produksi: Pembuatan konten membutuhkan sentuhan seni dan banyak kreativitas. Kampanye konten sering menyatukan penulis, ilustrator, desainer grafis, videografer, aktor dan desainer web, serta banyak bakat lainnya.

Seperti yang Anda lihat, masing-masing keterampilan ini dapat diterjemahkan ke dalam berbagai jenis jaminan, mulai dari posting blog hingga video animasi. Strategi pemasaran yang efektif bergantung pada berbagai bentuk media untuk menghasilkan kesadaran dan mempromosikan pengenalan merek.

Contoh pemasaran konten yang berhasil

Mengidentifikasi jenis pemasaran konten apa yang paling relevan dengan audiens Anda dapat menjadi tantangan, tetapi tidak harus demikian. Ketika Anda meluangkan waktu untuk memahami target pelanggan Anda dan kebutuhan mereka, ide-ide akan mengalir. Pertimbangkan masing-masing saluran pemasaran konten yang teruji dan benar ini untuk menginspirasi strategi Anda:

Blog

Posting blog yang dioptimalkan untuk pencarian adalah alat sederhana namun kuat untuk melibatkan audiens target Anda. Aset top-of-corong ini menangkap lalu lintas web dan mengatasi masalah pelanggan dalam lingkungan digital bermerek.

eBook dan kertas putih

Konten mid-corong seperti eBuku dan kertas putih memberi pembaca informasi mendalam dan penelitian yang menarik. Sebagai bagian dari strategi konten yang lebih besar, mereka membantu menarik pembaca lebih jauh di sepanjang perjalanan pembeli.

Infografis dan desain visual

Konsumen saat ini hidup di dunia yang terus-menerus dirangsang. Jadi, tidak mengherankan jika Anda mengetahui bahwa 95% pemasar percaya bahwa konten visual lebih efektif daripada teks saja .

Video

Orang dewasa di AS menghabiskan hampir enam jam per hari untuk mengonsumsi konten video . Sebagai alat pemasaran, video sangat menarik dan mampu menarik khalayak luas. Plus, pemasar B2B melaporkan ROI rata-rata 73% pada konten video mereka. Saat ini, video muncul di semakin banyak halaman hasil mesin pencari, yang membuatnya bagus untuk menarik lalu lintas organik.

Salinan situs web

Website Anda adalah alat pemasaran terbaik Anda . Ini mendukung tujuan bisnis Anda dengan menyediakan saluran di mana calon pelanggan dapat mempelajari tentang penawaran Anda dan membuat keputusan pembelian.