Pengertian Lebih Lanjut tentang Content Creation

Pengertian Lebih Lanjut tentang Content Creation – Pembuatan konten ini merupakan jenis kontribusi yang ada pada sebuah informasi ke media apa pun dan juga terutama yang ada pada media digital untuk pengguna akhir / audiens dalam konteks yang tertentu. Konten merupakan sebuah “sesuatu yang ingin diungkapkan melalui beberapa media , seperti pidato , tulisan , atau berbagai seni lainnya ” untuk ekspresi diri, distribusi, pemasaran, dan/atau publikasi.

Pengertian Lebih Lanjut tentang Content Creation

3-beards.com – Bentuk khas dari pembuatan konten termasuk memelihara dan memperbarui situs web , blogging , menulis artikel , fotografi, videografi , komentar online , pemeliharaan akun media sosial , serta pengeditan dan distribusi media digital . Sebuah survei Pew menggambarkan pembuatan konten sebagai penciptaan “materi, orang berkontribusi pada dunia online .”

Baca Juga : 6 Tips Membuat Konten yang Bisa Menyebar Secara Alami

Pembuat konten

Organisasi berita

Organisasi berita , terutama yang terbesar dan lebih internasional, seperti The New York Times , NPR , dan CNN dan lainnya, secara konsisten membuat beberapa konten yang paling banyak dibagikan di Web. Hal ini terutama berlaku untuk berita terkini dan acara topikal terkait konten. Dalam laporan 2011 dari Sekolah Oxford untuk Studi Jurnalisme dan Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme , “Media arus utama adalah urat nadi percakapan media sosial topikal di Inggris .”

Sementara kebangkitan media digital telah mengganggu outlet berita tradisional, banyak yang telah beradaptasi, dan mulai memproduksi konten yang dirancang untuk berfungsi di web dan dibagikan oleh pengguna media sosial. Situs media sosial Twitter adalah distributor utama berita dalam format tradisional, dan banyak pengguna Twitter adalah profesional media.

Fungsi dan nilai Twitter dalam penyebaran berita sering menjadi topik diskusi dan penelitian jurnalistik. Konten buatan pengguna , blog media sosial , dan jurnalisme warga telah mengubah sifat konten berita dalam beberapa tahun terakhir. Perusahaan Narrative Science sekarang menggunakankecerdasan buatan untuk menghasilkan artikel berita dan menginterpretasikan data.

Perguruan tinggi, universitas dan lembaga think tank

Institusi akademik , seperti perguruan tinggi dan universitas , membuat konten dalam bentuk buku , artikel jurnal , whitepaper , dan beberapa bentuk beasiswa digital , seperti blog yang diedit kelompok oleh akademisi , class wiki , atau video kuliah yang mendukung secara masif.

kursus online terbuka (MOOC). Lembaga bahkan dapat membuat data mentah yang mendukung eksperimen atau kesimpulan mereka tersedia di Web melalui inisiatif data terbuka . Konten akademik dapat dikumpulkan dan dapat diakses oleh akademisi lain atau publik melaluipublikasi , database , perpustakaan dan perpustakaan digital . Konten akademik dapat berupa sumber tertutup atau akses terbuka (OA).

Konten sumber tertutup hanya tersedia untuk pengguna atau pelanggan yang berwenang . Sebuah jurnal penting atau database ilmiah mungkin sumber tertutup, tersedia hanya untuk mahasiswa dan fakultas melalui perpustakaan institusi . Artikel akses terbuka terbuka untuk umum, dengan biaya publikasi dan distribusi ditanggung oleh institusi penerbit konten.

Perusahaan

Konten korporat mencakup konten periklanan dan hubungan masyarakat , serta jenis konten lain yang diproduksi untuk keuntungan , termasuk buku putih dan penelitian bersponsor. Iklan bahkan dapat menyertakan konten yang dibuat secara otomatis, blok konten yang dihasilkan oleh program, atau bot untuk pengoptimalan mesin telusur.

Perusahaan juga membuat laporan tahunan yang dihitung sebagai pembuatan konten karena merupakan bagian dari cara kerja perusahaan mereka dan tinjauan rinci tahun keuangan mereka . Hal ini memberikan para pemangku kepentingan perusahaan wawasan tentang prospek dan arah perusahaan saat ini dan masa depan.

Seniman dan penulis

Karya budaya , seperti musik , film , sastra , dan seni , juga merupakan bentuk konten. Buku dan e-book yang diterbitkan secara tradisional adalah salah satu jenis konten budaya, tetapi ada banyak konten lainnya, seperti buku yang diterbitkan sendiri , seni digital , fiksi penggemar , dan seni penggemar . Seniman independen , termasuk penulis dan musisi , telah menemukan kesuksesan komersial dengan membuat karya mereka tersedia di Internet. Perubahan ini telah merevolusi penerbitan danindustri musik .

Pemerintah

Melalui digitalisasi , undang-undang sinar matahari , undang – undang catatan terbuka , dan pengumpulan data , pemerintah dapat membuat seluruh kelas informasi statistik , hukum , atau peraturan tersedia di Internet. Perpustakaan nasional dan arsip negara mengubah dokumen sejarah , catatan publik , dan peninggalan unik menjadi database dan pameran online .

Kadang-kadang, ini telah menimbulkan masalah privasi yang signifikan. Misalnya, pada tahun 2012, The Journal News , aSurat kabar negara bagian New York , memicu protes ketika menerbitkan peta interaktif lokasi pemilik senjata menggunakan catatan publik yang diperoleh secara legal.

Pemerintah juga membuat propaganda online atau digital atau informasi yang salah untuk mendukung penegakan hukum atau tujuan keamanan nasional . Ini bisa sejauh astroturfing , atau menggunakan media untuk menciptakan kesan palsu dari kepercayaan atau opini arus utama.

Pemerintah juga dapat menggunakan konten terbuka, seperti catatan publik dan data terbuka dalam pelayanan kesehatan masyarakat, tujuan pendidikan dan ilmiah, seperti solusi crowdsourcing untuk masalah kebijakan yang kompleks, atau pemrosesan data ilmiah. Pada tahun 2013, National Aeronautics and Space Administration (NASA) bergabung dengan perusahaan pertambangan asteroid Planetary Resources untuk melakukan crowdsource perburuan objek dekat bumi , asteroid yang dapat mengancam Bumi.

Menggambarkan pekerjaan crowdsourcing NASA dalam sebuah wawancara, eksekutif transfer teknologi David Locke berbicara tentang ” kognitif yang belum dimanfaatkansurplus yang ada di dunia” yang dapat digunakan untuk membantu mengembangkan teknologi NASA.

Ini hanya salah satu cara crowdsourcing dapat digunakan untuk meningkatkan partisipasi publik dalam pemerintahan. Selain membuat pemerintah lebih partisipatif, membuka catatan dan data terbuka berpotensi membuat pemerintahan lebih transparan dan tidak korup .

Pengguna

Dengan diperkenalkannya Web 2.0, muncul kemungkinan konsumen konten lebih terlibat dalam pembuatan dan berbagi konten. Juga dengan datangnya media digital dan kemudahan akses di rumah, jumlah konten yang dihasilkan pengguna telah meningkat serta rentang usia dan kelas. Delapan persen pengguna internet sangat aktif dalam pembuatan dan konsumsi konten. Di seluruh dunia, sekitar satu dari empat pengguna Internet adalah pembuat konten yang signifikan, dan pengguna di pasar negara berkembang memimpin dunia dalam keterlibatan .

Penelitian juga menemukan bahwa orang dewasa muda dari sosial ekonomi yang lebih tinggilatar belakang cenderung membuat lebih banyak konten daripada orang dewasa muda dari latar belakang sosial ekonomi yang lebih rendah. Enam puluh sembilan persen pengguna internet Amerika dan Eropa adalah “penonton”, yang mengonsumsi—tetapi tidak menciptakan—media online dan digital.

Rasio pembuat konten dengan jumlah konten yang mereka hasilkan terkadang disebut sebagai aturan 1% , aturan praktis yang menunjukkan bahwa hanya 1% pengguna forum yang membuat hampir semua kontennya. Motivasi untuk membuat konten baru dapat mencakup keinginan untuk memperoleh pengetahuan baru, kemungkinan publisitas , atau altruisme sederhana , di antara alasan lainnya. Pengguna juga dapat membuat konten baru untuk membantu mewujudkan reformasi sosial . Namun, peneliti mengingatkan bahwa agar efektif, konteks harus dipertimbangkan, beragam orang harus dimasukkan, dan semua pengguna harus berpartisipasi selama proses.

Menurut sebuah studi 2011, minoritas membuat konten untuk terhubung dengan komunitas niche online. Pengguna Afrika-Amerika telah ditemukan untuk membuat konten sebagai sarana ekspresi diri yang sebelumnya tidak tersedia. Penggambaran media tentang minoritas terkadang tidak akurat dan stereotip yang pada gilirannya mempengaruhi persepsi umum tentang minoritas tersebut. Orang Afrika-Amerika menanggapi penggambaran mereka secara digital melalui penggunaan media sosial seperti, Twitter dan Tumblr . Lebih penting lagi, penciptaan Black Twitter telah memungkinkan komunitas untuk dapat berbagi masalah dan ide mereka.