5 Strategi Promosi Konten Yang Perlu Kalian Ketahui

5 Strategi Promosi Konten Yang Perlu Kalian Ketahu – Resep yang sudah ditentukan untuk sukses pada permainan untuk pemasaran konten yang ada saat ini terlihat sedikit seperti ini: tulis sebanyak mungkin agar blog ini sangat berkualitas menengah hingga tinggi untuk sebanyak mungkin kata kunci yang ditargetkan. Tulis dengan kecepatan tinggi, dan tulis pesaing Anda di bawah meja. Tantang Klingon untuk dominasi antarbintang. Hal semacam itu.

5 Strategi Promosi Konten Yang Perlu Kalian Ketahui

3-beards.com – Semuanya sangat bising; dan, ternyata, terkadang tidak efektif. Bahkan jika Anda mengontrol semua konten Anda untuk kualitas dan orisinalitas, menulis untuk kuantitas bisa menjadi cara mudah untuk menenggelamkan visibilitas pencarian situs Anda. Mengapa? Ada mencapai titik pengembalian yang semakin berkurang. Konten duplikat ikut bermain.

Baca Juga : Cara Membuat Strategi Content Marketing dalam 7 Langkah Mudah

Beberapa blog mulai menantang satu sama lain untuk kata kunci yang sama. Bagian yang Anda tulis tentang bagaimana Napster memiliki platform abadi, dan akan mengubah musik selamanya, tidak menua dengan baik, tidak diindeks, dan sekarang sangat rumit untuk dijelajahi Google.

Pemasar konten yang terbiasa bekerja cerdas sementara pesaing mereka bekerja keras menganggap serius rasio pekerjaan-dipromosikan-kerja-diproduksi; satu, terutama, dengan nada 80:20 . Dari sudut pandang jam kerja, itu adalah satu hari penuh yang dihabiskan untuk menemukan cara-cara kreatif untuk mempromosikan blog yang membutuhkan waktu dua jam untuk menulis. Itu mungkin terdengar seperti komitmen waktu yang agresif, dan untuk tujuan Anda, mungkin saja.

Tujuan blog hari ini adalah memberi Anda beberapa cara kreatif untuk menghabiskan waktu yang Anda alokasikan untuk promosi konten. Y tujuan kita seharusnya adalah menemukan rasio yang memberi Anda laba terbaik atas pekerjaan Anda.

Data menunjukkan perusahaan yang menerbitkan 16+ posting blog per bulan mendapatkan lalu lintas hampir 3,5 kali lebih banyak daripada perusahaan yang menerbitkan 0-4 posting per bulan.

Oleh karena itu, jika blog Anda berada di sisi yang lebih baru, dan anggaran konten Anda rendah, rasio Anda mungkin terlihat lebih seperti 20:80—Anda akan menghabiskan sebagian besar waktu Anda untuk membangun cache konten berkualitas.

Jika blog Anda telah ada selama beberapa tahun, di sisi lain, beberapa strategi di bawah ini patut dipertimbangkan. Saatnya untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas dari konten yang telah Anda buat.

1. Rangkullah Video untuk Promosi Media Sosial

Pemasaran video diproyeksikan mencapai lebih dari 80% dari semua lalu lintas internet pada tahun 2019. Keadaan pemasaran video pada tahun 2017 sebanding dengan pemasaran konten pada pertengahan 2000-an—perusahaan memahami pentingnya memasukkan video ke dalam strategi mereka, banyak hanya tidak yakin bagaimana melakukannya. Lanskapnya kurang berkembang dan matang untuk budidaya. Bulan Sabit Subur dengan konten yang belum direalisasikan, jika Anda mau. Per HubSpot, hampir 50% pemasar menambahkan saluran YouTube dan Facebook untuk distribusi video di tahun depan.

Saat ini, Anda memiliki perusahaan seperti Wistia SEO-ifying transkrip (menyematkan deskripsi Anda dalam metadata untuk pengalaman di halaman yang lebih ramping); dan Anda memiliki akses ke alat gratis seperti Lumen5 , yang membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk membuat video yang menarik tanpa bakat. Sebagai contoh, saya menggunakan Lumen5 untuk membuat promo pengantar ke salah satu posting blog terbaru kami, “ 14 Ide Pemasaran Liburan Seru & Meriah untuk 2017 .”

2. Singkirkan Berita Utama di Sosial

Jika sebuah tema mulai muncul dalam posting ini, saya berharap ini: Jangan lakukan dengan penuh semangat dan dengan meninggalkan apa yang dapat Anda lakukan dengan sengaja dan hati-hati. Bukan berarti menulis sejuta blog dan men-tweet 10 tweet dengan judul yang sama bukanlah hal yang disengaja. Tapi itu, saya ingin berpikir, jenis yang kurang berkelanjutan.

Anda tidak perlu mencari lebih jauh untuk akun sosial yang “melakukannya dengan benar,” menurut saya, selain akun Twitter SEMrush . Apa yang saya maksud dengan melakukannya dengan benar? Mereka jarang menyia-nyiakan ruang fotokopi untuk headline sekali pakai.

Meskipun semuanya terdepan di industri, dan semacamnya. teori saya? Itu karena lebih banyak usaha masuk ke salinan teaser; mereka tidak hanya menyalin dan menempelkan judulnya.

Sebenarnya, mencampurkan beberapa tajuk utama standar benar-benar baik-baik saja dalam jumlah sedang. Masalah bagi sebagian besar manajer sosial adalah mereka kekurangan waktu, mereka bersandar pada penjadwal massal mereka, mereka tersebar tipis di beberapa tanggung jawab, dan di atas semua itu, J Crew Factory diskon 50% di seluruh lokasi dan praktis memberikan sweater v-neck yang menampilkan jumlah folikel dada yang tepat. Apa yang harus dilakukan pemasar yang dioptimalkan?

Dapatkan lebih banyak manusia! Sisir konten Anda untuk tiga atau empat potongan teks yang dapat Anda gunakan sebagai salinan sosial. Statistik berkinerja baik, seperti halnya kutipan dari influencer. Mungkin penulis Anda memiliki kalimat seksi di bagian pendahuluan.

Apa pun yang Anda pilih, idenya adalah memperlakukan pos sosial Anda seperti iklan. Berpura-pura Anda membayar untuk mereka. Anda akan merawat mereka dengan lebih baik, dan Anda akan mematikan lebih sedikit pengikut dalam prosesnya.

3. Bereksperimenlah dengan Pemasaran Influencer

Ketika perusahaan membayar influencer sosial untuk memasarkan produk mereka, mereka membayar untuk kredibilitas. Mereka membeli kepercayaan dari audiens yang tidak dapat mereka akses. Mereka melewatkan berjam-jam penargetan, paparan, dan pengasuhan.

Per DemandGen , 87% pembeli B2B memberikan kepercayaan lebih pada konten influencer industri. Konsekuensi dari statistik itu melampaui kemampuan untuk membuat salinan Twitter yang efektif. Saat Anda meluangkan waktu untuk menghubungi influencer untuk meminta kutipan sebelum Anda menulis artikel Anda—atau bahkan jika Anda hanya mengutip satu baris dari salah satu blog atau videonya dan mengutip sumbernya—Anda menempatkan diri Anda dalam posisi untuk menerima paparan platformnya setelah konten Anda ditayangkan.

Mungkin dia me-retweet posting Anda di Twitter. Mungkin dia tersanjung dengan penyebutan itu, atau menyukai konten Anda, dan memutuskan untuk menautkannya ke Anda di pos berikutnya. Apapun masalahnya, Anda telah menempatkan konten Anda dalam posisi untuk berkembang di lingkungan yang sama sekali baru. Dan kita tidak berbicara Vader-mug berkembang.

Satu-satunya konstan dalam semua ini adalah penjangkauan. Ada beberapa alat yang dapat Anda gunakan untuk mengukur “pengaruh sosial” seseorang— Followerwonk muncul di benak Anda—dan setelah Anda mengidentifikasi pemain besar di pasar Anda (Anda mungkin sudah mengenal mereka), Anda dapat melanjutkan dengan mengirimkan email. Lakukan ini sebelum Anda menulis blog Anda (untuk mendapatkan kutipan) atau setelah (untuk memberi tahu mereka bahwa Anda menyebutkannya). Sebenarnya, ada baiknya bereksperimen dengan keduanya.

Lihatlah kembali statistik, studi, perusahaan, atau orang yang telah saya sebutkan sejauh ini. Ini semua adalah peluang untuk memperluas strategi promosi untuk posting ini.

4. Sisihkan Anggaran untuk Promosi Berbayar

Ada banyak opsi tidak berbayar yang perlu ditelusuri sebelum Anda mulai membayar lalu lintas blog. Karena itu, jika Anda memiliki anggaran, promosi berbayar—khususnya sosial berbayar—adalah cara tercepat untuk menampilkan konten Anda kepada pembaca yang memenuhi syarat . Karena Anda mengontrol kreasi audiens, Anda dapat mengirimkan blog Anda dengan rapi dan murni ke umpan sosial pembaca ideal Anda.

Strategi favorit kami di sini di WordStream adalah untuk melayani posting blog kami yang paling hijau — posting yang telah mengumpulkan lalu lintas terbanyak selama periode waktu terlama — kepada orang-orang yang telah mengunjungi blog kami dalam 30 hari terakhir. Ini memberi kita kesempatan untuk membangun loyalitas merek sambil menyediakan pembaca dengan konten yang disesuaikan dengan konsumsi masa lalu mereka.

Kami juga memiliki audiens lain—dibuat berdasarkan minat, perilaku, lokasi, usia, dan jenis kelamin—dan untuk upaya kami, kami biasanya menghasilkan rata-rata sekitar $0,12 per kunjungan blog ($0,14 untuk Facebook, $0,10 untuk Twitter).

5. Tinggalkan Komentar Bernilai Tinggi, Non-Spammy

Bagian komentar adalah tempat yang bagus untuk menunjukkan keaslian, karena jumlahnya sangat sedikit. Mereka didominasi oleh tautan spam, robot, kebencian konsumen yang terpendam, dan perkenalan dengan Illuminati. Sumber daya yang relevan dan berharga, yang ditawarkan dengan sungguh-sungguh, adalah keajaiban.

Anda bisa menjadi keajaiban itu! Konsensus di antara orang-orang internet tampaknya bahwa, jika ini adalah pertama kalinya Anda berkontribusi pada bagian komentar dari blog tertentu, yang terbaik adalah meninggalkan tautan ke sumber daya Anda dan hanya menawarkan pendapat. Kemudian pendapat lain. Kemudian, ketika Anda meyakinkan rekan-rekan Anda bahwa Anda memiliki kaki, denyut nadi, dan perspektif yang valid, Anda dapat meletakkan palu—sebagian besar konten yang relevan—tepat pada mereka.

Ada blog—blog yang menarik banyak komentar bermakna—yang menurut saya ini benar. Yang mengatakan, ada juga ton dari blog yang moderator komentar begitu dibanjiri dengan omong kosong bahwa mereka akan lega untuk menawarkan permata Anda dari sumber daya saham, link, pujian tak berujung, apa yang harus Anda. Berikut adalah contoh komentar bagus dari pos terbaru kami tentang perubahan anggaran AdWords .