10 Hal Untuk Membuat Konten Yang Menarik

10 Hal Untuk Membuat Konten Yang Menarik – Menulis konten bisa jadi sulit, Pertimbangkan saja angka-angka ini. Yang menakjubkan 98 persen dari semua tim pemasaran mengatakan konten tertulis paling banyak digunakan jenis konten mereka, namun satu dari tiga pemasar mengakui menulis konten mereka hanya “agak” atau “tidak begitu” efektif.

10 Hal Untuk Membuat Konten Yang Menarik

3-beards.com – Dengan kata lain, ada banyak konten di luar sana yang tidak melakukan apa yang seharusnya. Artikel ini bertujuan untuk membantu Anda dan tim Anda meningkatkan kualitas dan tingkat keberhasilan penulisan konten Anda.

Baca Juga : Tips Untuk Pemula Membuat Konten

Untungnya, menulis konten adalah sesuatu yang orang dapat menjadi lebih baik dengan sedikit belajar dan berlatih. Di bawah ini Anda dapat menemukan 10 bahan penulisan konten yang hebat untuk membantu Anda meningkatkan.

1. Buat Judul yang Menarik

Katakanlah Anda mendapatkan 100 orang untuk mengunjungi blog Anda. Rata-rata, 80 dari mereka akan membaca salinan judul Anda, tetapi hanya 20 yang akan membaca sisanya. Dengan kata lain, tajuk utama Anda memiliki banyak hal yang harus dilakukan.

Judul yang kuat memberikan informasi spesifik dan memberikan sedikit detail untuk menarik orang, tetapi berhenti menceritakan keseluruhan cerita. Kita dapat melihat bagaimana ini terlihat dalam praktik berkat analisis BuzzSumo dari 100 juta berita utama di Facebook dan Twitter. Ditemukan sekitar 65 karakter (sekitar 11 kata) adalah sweet spot untuk panjang judul.

Tentu saja, ini bukan hanya tentang panjang judul Anda. Kata-katanya juga penting. Judul yang berisi frasa instruksional seperti “Anda perlu tahu” dan “mengapa Anda harus” kemungkinan besar akan dibagikan di Facebook. Orang sering ingin membaca konten yang mengajari mereka sesuatu, baik itu cara meningkatkan penulisan konten atau ikhtisar dari draf prospek terpanas di Major League Baseball.

2. Pikat Pembaca Dengan Intro yang Menarik

Judul Anda memaksa pembaca untuk mengklik konten Anda. Sekarang Anda perlu membujuk mereka untuk membaca. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Menurut Nielsen Norman Group , sekitar 57 persen waktu melihat halaman dihabiskan di paruh atas, sebelum pembaca perlu menggulir. Untuk konten layar penuh kedua, angka itu turun menjadi hanya 17 persen, dan hanya yang paling berdedikasi yang membuatnya lebih jauh.

Dengan kata lain, jika intro Anda tidak segera menarik perhatian pembaca Anda, jangan berharap mereka bertahan. Cara terbaik untuk membuat audiens Anda membaca adalah dengan melompat langsung ke konten yang dijanjikan oleh judul Anda. Misalnya, jika Anda membaca artikel ini, Anda pasti ingin menulis konten yang lebih baik. Jadi, dalam pendahuluan, saya mengakui tantangan Anda dan menjelaskan bahwa artikel ini ada di sini untuk membantu Anda menemukan solusi. Agaknya, intro itu berhasil karena Anda masih membaca!

3. Menulis untuk Audiens Anda

Pengenalan yang cepat dapat membantu Anda menjaga perhatian pembaca Anda lebih lama, tetapi itu bukan peluru perak. Anda perlu menulis dengan audiens spesifik Anda dalam pikiran . Atau, dengan kata lain, menulis untuk sebagian kecil orang, bukan untuk semua orang. Sebagai contoh sederhana, ini seperti perbedaan antara artikel tentang “penulisan konten yang bagus” dan artikel tentang “tulisan yang bagus”.

Karena Anda sedang mencari tips tentang penulisan konten, saya dapat membuat tebakan tentang Anda. Misalnya, kemungkinan Anda bekerja di bidang pemasaran atau membuat konten terkait pemasaran.

Di sisi lain, jika ini adalah artikel tentang “tulisan hebat”, Anda bisa siapa saja mulai dari mahasiswa hingga novelis yang berjuang dengan blok penulis. Jika saya mencoba menulis untuk semua audiens yang mungkin, saya mungkin tidak akan mencapai sasaran untuk salah satu dari mereka.

4. Persempit Fokus Artikel Anda

Setiap artikel harus memiliki satu ide yang jelas dari judul hingga kesimpulan. Mengikuti pendekatan ini dapat membantu Anda membentuk argumen yang lebih logis, menulis salinan yang mengalir secara alami, dan memberi pembaca Anda kesimpulan yang jelas.

Kecuali jika Anda sedang menulis halaman pilar yang berfungsi sebagai titik sentral untuk mendiskusikan topik yang luas, pertahankan fokus Anda seketat mungkin. Contohnya:

  1. Buruk: Cara meningkatkan pemasaran Anda
  2. Lebih baik: Bagaimana melakukan pemasaran bisnis kecil yang lebih baik
  3. Terbaik: Bagaimana melakukan pemasaran media sosial untuk startup SaaS

Tidak mungkin menulis konten yang berharga pada tema pertama itu karena audiens potensial terlalu luas. Anda tidak bisa menawarkan saran yang relevan untuk semua orang, dari startup satu orang hingga merek multinasional. Dengan mempersempit fokus Anda, Anda dapat memberikan nilai nyata seputar topik tertentu.

5. Jadilah Terlibat

Betapapun menariknya headline Anda, jika konten Anda tidak dengan cepat melibatkan audiens Anda begitu mereka mendarat di halaman Anda, mereka akan terpental. Mari kita lihat beberapa penelitian BuzzSumo lagi untuk menunjukkan hal ini. Mereka menggunakan model pembelajaran mesin untuk menemukan kunci penulisan konten yang menarik. Dari artikel yang dilihat para peneliti, hanya sebagian kecil yang berkinerja kuat di Facebook dan Twitter.

Ini menunjukkan orang-orang di platform yang berbeda terlibat dengan berbagai jenis konten. Lalu, ada tulisan itu sendiri. Sebagai seorang pemasar, saya yakin Anda telah diberitahu bahwa menulis konten yang sangat baik adalah tentang menggunakan bahasa yang sederhana. Namun, studi BuzzSumo yang sama menemukan konten dengan skor keterbacaan tinggi (kalimat dan kata lebih pendek) umumnya tidak berkinerja lebih baik daripada konten dengan skor keterbacaan yang lebih rendah secara keseluruhan.

Dengan kata lain, menulis konten yang menarik adalah tentang menggunakan bahasa yang akan dipahami dan dihargai oleh audiens spesifik Anda. Oleh karena itu, terlalu menyederhanakan atau terlalu memperumit demi melakukannya mungkin kurang efektif.

6. Tulis dengan Suara Merek Unik Anda

Mengapa beberapa merek lebih menonjol daripada yang lain melalui konten mereka? Terima kasih kepada Sprout Social , kami mengetahuinya karena berbagai faktor, yang sebagian besar terkait langsung dengan suara merek , alias kepribadian yang Anda lekatkan pada merek Anda.

Setelah Anda mengetahui untuk siapa Anda menulis dan apa yang membuat mereka tertarik, teruslah melakukannya. Ini semua tentang konsistensi.

Baca Juga : Cara Merencanakan Acara: 6 Langkah Panduan Perencanaan Acara

Tentu saja, kecuali jika Anda memiliki satu orang yang menangani semua penulisan konten dan komunikasi Anda, Anda perlu memperjelas suara merek Anda dengan seluruh tim Anda dalam satu dokumen terpusat yang mudah diakses. Jika tidak, Anda menghadapi risiko penulis yang berbeda menggunakan perspektif dan nada yang saling bertentangan.

Minimal, dokumen suara merek Anda harus mencakup:

  • nilai inti dan pernyataan misi merek Anda
  • deskripsi audiens Anda dan cara mereka berbicara
  • hubungan ideal Anda dengan audiens Anda
  • contoh kata dan frasa tertentu yang Anda gunakan (dan tidak) gunakan

7. Memberikan Pengetahuan yang Diinginkan Pembaca

Bayangkan Anda mencari tips menulis konten di Google, menemukan artikel ini, lalu menemukan banyak informasi tentang membuat konten video yang lebih baik. Atau bayangkan jika, alih-alih tip spesifik, saya hanya menulis 2.000 kata tentang mengapa penting untuk memiliki konten yang bagus tetapi tidak pernah memberi tahu Anda seperti apa tampilannya atau bagaimana melakukannya.

Anda mungkin tidak akan kembali ke situs saya di masa mendatang jika itu terjadi. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui apa yang diinginkan orang dari konten Anda sebelum Anda mulai menulis melalui riset kata kunci. Untungnya, data tidak sulit didapat. Dengan menggunakan alat seperti Ubersuggest , Anda dapat menemukan pertanyaan umum tentang subjek pilihan Anda.

Katakanlah saya akan menulis tentang SEO, tetapi saya belum memutuskan topik yang tepat. Ubersuggest memberi tahu saya bahwa orang-orang bertanya tentang apa arti SEO dan mengapa itu penting. Ini memberitahu saya apa yang harus disertakan dalam artikel saya.

8. Gunakan Garis Besar

Setelah Anda melakukan riset dan mencari tahu apa yang diharapkan audiens dari konten Anda, inilah saatnya untuk membuat garis besar. Mengapa repot-repot menguraikan konten Anda? Karena ini membantu Anda menulis artikel yang lebih bermanfaat dan terstruktur dengan baik. Terlebih lagi, ini memungkinkan Anda menemukan sumber dan statistik yang berharga untuk memperkuat argumen Anda dan memberikan konteks tambahan.

Itu mudah. Ambil saja pertanyaan dari penelitian kata kunci Anda dan susun dalam urutan yang logis. Misalnya, “Apa itu SEO?” akan muncul sebelum “Mengapa SEO itu penting?” Perlu referensi beberapa poin dalam satu bagian? Pecah poin-poin itu menjadi subbagian dengan subpos. Misalnya, Anda dapat menyertakan subbagian berikut di bawah “Mengapa SEO itu penting?”

  1. lalu lintas organik sangat berharga
  2. SEO lokal mendorong konversi
  3. SEO menawarkan hasil yang tahan lama

Terakhir, cari sumber pihak ketiga yang relevan dan konten yang ada di situs Anda untuk referensi di setiap bagian (dan subbagian).

9. Sertakan Kiat yang Dapat Ditindaklanjuti

Tujuan penulisan konten Anda harus memastikan pembaca mempelajari sesuatu yang berharga. Dengan begitu, ada kemungkinan lebih baik mereka akan membagikannya dan kembali kepada Anda di telepon. Mereka bahkan mungkin mendaftar ke milis Anda atau mengunduh konten yang terjaga keamanannya.

Cara paling sederhana untuk mengajari pembaca Anda sesuatu adalah dengan memberikan tip yang spesifik dan dapat ditindaklanjuti yang menjelaskan dengan tepat bagaimana melakukan apa pun yang Anda bicarakan.

Untuk melakukan ini dengan baik, Anda harus menjadi ahli di bidang Anda. Itu sebabnya saya menulis tentang pemasaran daripada operasi otak! Dengan kata lain, tulis apa yang Anda ketahui. Diskusikan bagaimana Anda mengatasi masalah dunia nyata langkah demi langkah. Alat referensi dan proses yang Anda gunakan; jika Anda membuatnya sendiri, itu lebih baik.

10. Tambahkan Faktor Kepercayaan

Ada banyak konten di luar sana. Bahkan jika Anda berada di ceruk yang tidak jelas, kemungkinan ada ratusan artikel yang membahas topik serupa dengan Anda. Mengapa pembaca harus memilih konten Anda daripada konten orang lain? Salah satu cara terbaik untuk menonjol dari keramaian adalah membuat konten Anda dapat dipercaya. Jika orang tahu konten Anda diteliti dengan baik dan berwibawa, mereka cenderung mengkliknya.

Terus terang, menjadi nama besar di bidang Anda membantu. Sekarang setelah banyak orang tahu siapa saya, saya secara alami memiliki keunggulan dibandingkan penerbit yang kurang dikenal.

Namun, tidak selalu seperti itu. Saya harus memulai dari suatu tempat untuk membuktikan nilai saya. Tautan balik membantu saya melakukannya, dan mereka juga dapat membantu Anda. Secara khusus, Anda harus:

Dukung poin dalam konten Anda dengan menautkan ke sumber resmi . Menautkan ke sumber media arus utama, situs pemerintah, universitas, dan merek terkenal dapat membuat penulisan konten Anda lebih kredibel.

Dapatkan situs yang kredibel untuk menautkan ke konten Anda. Jika situs dengan otoritas tinggi seperti New York Times menautkan ke konten Anda , itu pertanda bagus bahwa orang dapat mempercayai Anda. Sebagai bonus, ini dapat membantu Anda mendapatkan peringkat yang lebih baik dalam pencarian organik.